Pedoman Pengembangan Kawasan Tanpa Rokok

Kebiasaan merokok sudah meluas di hampir semua kelompok masyarakat di Indonesia dan cenderung meningkat, terutama di kalangan anak dan remaja sebagai akibat gencarnya promosi rokok di berbagai media massa. Hal ini memberi makna bahwa masalah merokok telah menjadi semakin serius, mengingat merokok berisiko menimbulkan berbagai penyakit atau gangguan kesehatan yang dapat terjadi baik pada perokok itu sendiri maupun orang lain di sekitarnya yang tidak merokok (perokok pasif). Oleh karena itu perlu dilakukan langkah-langkah pengamanan rokok bagi kesehatan, diantaranya melalui penetapan Kawasan Tanpa Rokok.

Penetapan Kawasan Tanpa Rokok perlu diselenggarakan di fasilitas pelayanan kesehatan, tempat proses belajar mengajar, tempat anak bermain, tempat ibadah, angkutan umum, tempat kerja, tempat umum dan tempat lainnya yang ditetapkan serta menjadi kewajiban asasi bagi kita semua terutama para pimpinan/penentu kebijakan di tempat tersebut untuk mewujudkannya.

Pedoman ini merupakan pedoman umum tentang perlunya Kawasan Tanpa Rokok dan bagaimana cara mengembangkannya di beberapa tatanan serta sekaligus sebagai langkah advokasi untuk memperoleh komitmen yang tinggi dalam mengembangkan Kawasan Tanpa Rokok. Buku Pedoman Kawasan Tanpa Rokok ini merupakan pengembangan dari Buku Panduan Pengembangan Kawasan Tanpa Rokok yang telah diterbitkan oleh Pusat Promosi Kesehatan pada tahun 2006.

Ruang Lingkup

  • Pendahuluan
  • Masalah, Fakta dan Data Tentang Rokok
  • Pengelolaan Kawasan Tanpa Rokok
  • Pengertian
  • Landasan Hukum
  • Tujuan, Sasaran dan Manfaat
  • Langkah-Langkah Pengembangan Kawasan Tanpa Rokok
  • Indikator Kawasan Tanpa Rokok
  • Kisah Sukses Pengembangan Kawasan Tanpa Rokok

 

Unduh Pedoman Pengembangan Kawasan Tanpa Rokok Disini

 

Sumber : Promkes Kemenkes RI

***

[ Informasi Kesehatan Masyarakat | Promosi Kesehatan | motion for HEALTH ]

Buku “Promosi Kesehatan di Daerah Bermasalah Kesehatan: Panduan Bagi Petugas Kesehatan di Puskesmas”

Buku ini berisikan informasi mengenai kegiatan serta langkah- langkah promosi kesehatan yang dapat diaplikasikan di Daerah Bermasalah Kesehatan (DBK). Fakta menunjukkan, bahwa munculnya DBK di 10 provinsi di Indonesia umumnya disebabkan oleh adanya kesenjangan pelayanan kesehatan dan derajat kesehatan yang diukur dengan menggunakan 24 indikator dari Indeks Pembangunan Kesehatan Masyarakat (IPKM).

Screen Shot 2017-05-12 at 3.41.52 PM

 

Apabila indikator-indikator tersebut kita cermati, ternyata berbagai kendala yang dijumpai di DBK pada umumnya berkaitan erat dengan faktor perilaku masyarakat. Oleh karena itu penanganan dan intervensi yang dilakukan harus menggunakan prinsip pemberdayaan dan kemandirian masyarakat, agar masyarakat memiliki kemampuan untuk mengenal dan mengatasi permasalahan kesehatan yang dihadapi dengan menggunakan sumberdaya yang dimiliki.

Buku ini dapat menjadi bahan pegangan yang mudah diaplikasikan oleh petugas kesehatan dalam mengemban tugas mulia untuk mengentaskan Daerah Bermasalah Kesehatan dengan melaksanakan kegiatan-kegiatan inovatif yang mampu mendorong peningkatan IPKM.
Daftar Isi
  • Indeks Pembangunan Kesehatan Masyarakat
  • Daerah Bermasalah Kesehatan
  • Penanggulangan Daerah Bermasalah Kesehatan
  • Sasaran Promosi Kesehatan
  • Strategi Promosi Kesehatan
  • Pelaksana Promosi Kesehatan
  • Langkah-langkah Promosi Kesehatan di Puskesmas
  • Langkah-langkah Promosi Kesehatan di Masyarakat

Screen Shot 2017-05-12 at 3.42.19 PM

Unduh Buku “Promosi Kesehatan di Daerah Bermasalah Kesehatan: Panduan Bagi Petugas Kesehatan di Puskesmas” Disini

Sumber : Kementerian Kesehatan RI

 

[ Informasi Kesehatan Masyarakat | Media Promosi Kesehatan | motion for HEALTH ]